IKLAN MENARIK

Stats

Most Read

peluang usaha

Rabu, 16 Mei 2012

Pengusaha Sukhoi Itu adalah "Isolated Case"

by ANDAN XOPLER  |  in BERITA TENTANG PESAWAT SUKHOI at  13.40

      



Pengusaha penerbangan James T Riady berpendapat bahwa peristiwa kecelakaan pesawat Sukhoi Superjet 100 yang terjadi di Gunung Salak, Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/5/2012), terjadi karena faktor kesalahan manusia.
"Itu pesawat yang baik. Pesawat dari pabrik yang terbukti sudah lama. Dugaan saya kemungkinan besar itu adalah human error," sebut James, di Kantor Bappenas, Jakarta, Selasa (15/5/2012).
Lalu, dia pun meyakini bahwa kecelakaan pesawat buatan Rusia tersebut adalah suatu pengecualian yakni sesuatu yang seharusnya tidak terjadi tetapi terjadi. Jadi, menurut James, kecelakaan pesawat tersebut tidak bisa menyimpulkan bahwa pesawat SSJ100 adalah pesawat yang tidak bagus. "Saya yakin soal Sukhoi ini suatu isolated case. Artinya bukan suatu hal yang semestinya tidak terjadi tapi terjadi," pungkas dia yang merupakan pemilik usaha jasa helikopter Air Pacific Utama.
SSJ100 merupakan pesawat buatan Rusia yang diklaim hemat dalam bahan bakar. Hal itu dibuktikan dengan penggunaan sayap generasi ketiga dari supercritical airfoil dan aerodinamis lokal yang sangat baik. Dikombinasikan lagi dengan kontrol pesawat yang seimbang dengan sempurna dalam mode autopilot. Berat pesawat yang sempurna dan penggunaan mesin SaM 146 juga didaulat mengurangi konsumsi bahan bakar per kursi sebesar 10 persen dibandingkan para pesaingnya.
Pesawat ini dibuat dengan kapasitas 75-95 tempat duduk dan jarak jelajah 3.000-4.500 kilometer. Pesawat ini pun berada di kelas yang sama dengan Embraer E-170 yang diproduksi Brasil dan Bombardier CRJ-700 yang dibuat Kanada. Dalam pembuatan SSJ 100, Sukhoi menggandeng beberapa perusahaan dirgantara seperti Alenia Aeronautica dari Italia, Thales dan Snecma dari Perancis dan Liebherr dari Swiss. Tak luput pula Boeing dari Amerika Serikat digandeng sebagai konsultan. Sukhoi berkonsultasi dengan Boeing dalam hal desain, manufaktur, sertifikasi, sistem, manajemen suplai, pemasaran hingga dukungan purna jual.
Dengan segala kecanggihannya, SSJ 100 pun menawarkan kelebihan dengan memasang harga lebih rendah daripada pesaingnya, yakni sekitar 31,7-35 juta dollar AS per unit. Mungkin karena pertimbangan karakteristik pesawat tersebut dan harganya membuat sejumlah maskapai di Indonesia tertarik untuk membelinya. Sky Aviation telah memesan sebanyak 12 armada SSJ100, Kartika Airlines memesan 30 armada, dan Queen Air memesan enam armada.

0 komentar:

Proudly Powered by Blogger.